Day 4 Bunsay Level 10

Jangan Pre Judge Mending Tabayyun

Banyaknya berita hoax dan kakak sudah mulai paham tentang itu sayapun mencoba menanamkan value yang lebih beragam. Kali ini kisahnya saya ambil pas kebetulan saya baca dari page seorang profesor sekaligus ulama Indonesia yang menjadi dosen tetap di Australia.

Kisah inilah yang saya ceritakan kepada kakak malam itu

Lelaki itu menerobos masuk ke Masjid, di tangannya ada sebilah pedang. Di depan jamaah yang mengelilingi Ibn Abbas, lelaki itu bertanya: “Apakah Allah menerima tobat mereka yang membunuh orang lain?” Ibn Abbas menjawab dengan tenang: “Tentu saja, bukankah Allah itu Maha Pengampun?! Lelaki itu segera berlalu.

Dua jam kemudian lelaki lain tiba-tiba memasuki Masjid. Ada pedang di tangan kanannya. Tanpa mempedulikan jamaah yang ketakutan, lelaki itu bertanya kepada Ibn Abbas, “Apakah Allah menerima tobat mereka yang membunuh orang lain?” Ibn Abbas dengan tegas menjawab: “Tidak! Allah akan mengazab mereka yang membunuh jiwa tak berdosa!” Lelaki itu segera berlalu dari Masjid.

Jamaah terpana dengan dua jawaban berbeda dari Ibn Abbas. “Mengapa anda memberikan fatwa yang berbeda pada pertanyaan yang sama? Apa dalilnya Ya Syekh?” tanya seorang murid.

Ibn Abbas menjawab: “lihat saja sorot mata kedua lelaki tersebut. Yang pertama, sorot matanya penuh penyesalan. Boleh jadi dia baru saja membunuh orang, dia ingin tahu apakah Allah akan menerima tobatnya setelah apa yang dia lakukan. Tentu saja aku sampaikan padanya bahwa ampunan Allah itu sangat luas. Adapun lelaki kedua sorot matanya penuh amarah. Dengan bertanya padaku boleh jadi dia punya rencana untuk membunuh orang lain. Sebelum peristiwa itu terjadi, aku harus memberikan fatwa yang bisa menghalangi rencana jahatnya.”

Begitulah hebatnya seorang Mufti. Dia harus tahu kapan bersikap lunak dan kapan tegas. Itu semua membutuhkan bukan saja pengetahuan akan ilmu keislaman tapi juga bacaan akan kondisi psikologis penanya, konteks sosiologis umat, dan hal-hal terkait lainnya.

Anda ingin fatwa yang halal atau fatwa yang haram? Fuqaha akan memberikan jawabannya, bukan semata-mata berdasarkan dalil, tapi juga sesuai dengan situasi dan kondisi. Komitmen mereka bukan pada konsistensi, tapi pada kebenaran –yang seringkali situasional, kondisional dan tergantung kasus serta urgensinya. Jawaban mereka yang anda anggap berbeda itu sebenarnya bisa dikembalikan kepada maqashid al-syari’ah.

Kisah Ibn Abbas di atas juga diceritakan oleh Imam al-Qurtubi dalam kitab tafsirnya.

Saya mengatakan kepada kakak, untung saja murid dari mufti tersebut mengkonfirmasi kepadanya kenapa bertindak beda, bayangkan jika murid tersebut berasumsi bahwa gurunya adalah seorang yang mencla mencle dan tidak berpendirian. Sehingga ada baiknya jika kita kurang data, kurang paham penasaran sebaiknya bertanya atau saat ini lebih dikenal dengan istilah tabayyun.

Alhamdulillah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s